Post View:

Cerpen Cinta, Matematika Cinta

“bagaimana anak-anak untuk tugasnya kemarin, apa ada yang sudah selesai?”

Suasana kelas sunyi layaknya di kuburan yang ada hanya malaikat yang mencatat pelajaran eh salah maksudnya mencatat amal baik dan amal buruk, tapi beneran loh sepi banget rasanya ini kelas soalnya setauku ngak ada tu yang selesai tugas dari ms.killer kali ini. Jadi, kalian tau donk rasanya kalau di tatap oleh seseorang dan keringat dingin membanjiri tubuh, tapi yang natap bukan pacar ya! kalau doi yang lihatin gue setahun juga ngak apa-apa deh. Sumpah gue paling ngak tahan di buat malu nah ms.killier ini kalau seandainya jikalau andaikata apabila gue ngak bisa ngerjain itu tugas mau di tarok dimana muka gue yang udah kayak bidadari ini.

Klop banget nih tamingnya, udah semalam gue begadang karena nyoba jawab ini soal yang pada akhirnya masih ngak bisa gue jawab di tambah ini kelas sepi banget sukses bikin gue tidur.

“tok tok tok.” Suara pintu kelas di ketuk *ya iyalah ya pintu kelas masak iya atap kelas*

“assalamualaikum, permisi buk saya murid pindahan ini surat penganyar dari bapak kepsek.”

“oh baiklah, kamu langsung duduk di sebelah puspa perkenalanya nanti saja saya tidak mau jam pelajaran habis untuk hal yang tidak penting.”

“baik bu!”

“tapi sebelumnya kamu pinjam buku di puspa dan kerjakan semua soal itu, ibu ingin buktin kemampuanmu”

What ini guru emang killer banget orang baru pindah sekolah kayak gitu langsung di suruh ngerjain soal tapi untung deh setidaknya gue lepas dari masalah.

“hey permisi saya di suruh ms. Killer pinjem buku matematika kamu.”

“ehm ya nih bukunya, tau darimana loh kalau dia itu ms. Killer?” kami bicara berbisik, soalnya kalau ketauan bisa gaswat.

“dari mukanya kelihatan kok tapi tenang aja loe selamat kok gue bisa ngerjaiinya.”

Cowok itu mengerlingkan sebelah matanya dan gue hanya bisa senyum ngak jelas tapi bodoh amat pokoknya thank you so much.

“ehm puspa, mau aku traktir ngak?”

“loh kamu tau nama aku?” pertanyaan terbodoh yang pernah gue tanyain, tadikan jelas-jelas dia tau dari ms. Killer

“ha?” cowok itu hanya tersenyum “kenapa kamu ngak Tanya nama aku aja. Kamukan belum tau namaku.”

“ha iya benar. Nama…”

“udah telat nanyanya. Langsung aku jawab aja nama aku somad.”

“he?”

“udah ngak usah sok kaget gitu, nama aku emang kampungan tapi baguslah buat melestarikan bahasa betawi, oh ya kalau masalah tampang aku yang indo ini kerena ibu aku orang betawi dan ayah orang aku itu orang betawi juga.”

“loh kok bisa?”

“tuhkan mulai deh ngak connectnya, orang aku udah ketawa dari tadi itu tandannya aku becanda.”

“ooo, hehehe.”

“telat lagi ketawanya. Ke kantin aja deh laper.”

Somad langsung menarik tanganku dan menyeretku ke kantin. Aku hanya bengong, somad langsung melepaskan tanganku saat dia sadar mengenggam tanganku.

“maaf gue ngak maksudnya aku ngak maksud. Ah kok jadi ribet gini kalimatnya.”

“udah ngak usah salting gitu donk mad. Aku tau kok kalau aku itu emang cantik tapi ngak usah segitunya kali.” Aku tersenyum penuh kemenangan akhirnya aku bisa membalas ejekkanya cowok berwajah indo ini.

“hemm dasar.”

“yah kau benar nak, silahkan duduk.”

“makasih buk.”

Sudah beberapa minggu ini aku sukses menyelesaikan tugas matematika dan menjadi salah satu murid kesayangan ms.Killer ehtapi sekarang aku ngak pakai sebutan itu lagi soalnya kata somad kalau mau bisa matematika pertama kita harus berdamai dengan gurunya dan menyayangi pelajaran tersebut. Eh, tau ngak sejak pertama bertemu somad aku dan somad emang udah akrab ngak tau kenapa tapi sepertinya aku punya something dengan somad tapi entahlah, soalnyakan somad itu keren banget seandainya aja ngak ada yang ngefans sama somad tapikan itu tadi ngak mungkin somadkan cakep banget.

“puspa hari ini aku ngak bisa temenin kamu ke toko buku soalnya kau ada acara sama seseorang.”

“siapa?”

“mau tau aja. Ah, atau kamu cemburu ya?”

“kata siapa?”

“kata aku”

“buktinya?’

“itu muka kamu merah. Cielah ayo ngaku.”

“ngak kok beneran.”

“ayo ngaku.”

“beneran soamd, udah pergi sana entar telat lagi.”

“ya udah aku pulang duluan ya, jangan jelous ya.”

“ngak bakalan. Ngak bakalan ngak nangis lihat kamu jalan sama cewek lain.” Aku berkata lirih.

“apa? ngak kedengaran?”

“aku bilang, cepet pergi atau aku lempar pakai sepatu nih.”

Aku hanya mondar-mandir di toko buku, ngak tau kenapa kok bisa gini. Rencananya sih sampai di toko buku aku langsung beli buku terus pulang tapi kok sekarang jadi ngak jelas gini, parahnya lagi aku ingat somad itu cowok lagi apa ya sekarang? Ehm kok kayaknya aku dengar lagunya one time deh tapi kok di toko buku di puter lagu sih? Atau eh iya lupa itukan nada dering hp aku. Somad? Telpon aku? Katanya lagi ngedate?

“halo kenapa?”aku mengangkat telpon dengan suara yang sedikit ketus.

“aduh jangan sok ketus gitu donk suaranya. Masih jelous ya?”

“hallo, kenapa somad? Apa ada yang bisa saya Bantu?”

“bisakah anda menyuruh orang yang bernama puspa untuk membaca sms dari aku sekarang?”

Kapan somad kirim sms ya, kok ngak ada tandanya sih? Iya sih ada sms dari somad

“eh iya ada kok.”

“cepat ya jangan lama-lama.”

Telpon langsung di matikan. Sms teka-teki? Tantangan nih kayaknya, lumayan buat main-main daripada mondar-mandir ngak jelas di sini.

“perpustakan cinta?” aku bengong saat berhasil memecahkan teka-teki yang di berikan somad tadi, aku kira apaan gitu yang surprise ternyata hanya sebuah perpustakaan yah walaupun namanya perpustakaan cinta tapi tetap aja perpustakaan..

“selamat datang di perpustakaan cinta. Karena kamu pengunjung pertama aku punya hadiah.”

“buku matematika?” aku semakin benggong saat di beri hadiah buku ini sangat jauh dari yang aku harapkan.

“makanya jangan lihat hanya pada satu arah.”

“maksudnya?”

“mulai deh ngak connectnya, ya bukunya di baca.”

“sekarang?”

“oh ngak besok aja, ya sekarang baca yang keras.”

“beneran bacayang keras yah? Okey judul Buku Matematika Cin.. ta” aduh kenapa semua yang ada di sini judulnya cinta-cinta semua sih? “standard kompetensi 2011, kata pengantar buku ini di buat untuk memenuhi standard isi hatiku?” aku semakin bingung.

“kenapa ngak di lanjutin?”

“dan dengan segala ke ikhlasan hati maukah kau jadi pacarku?” nah loh apa tadi yang aku baca, ngak salahkan?

“tentu dengan senang hati my princess akhirnya kamu nembak aku juga.”

“ha? Apa tadi kamu bilang? Kapan aku nembak kamu?”

“yeee tulalit banget sih tadikan kamu baca buku.”

“he ngak adil pokoknya ngak adil.”

“ya udah aku yang nembak deh, kamu mau ngak …”

“aku mau kok whit my pleasure.”

“eh emang aku mau bilang apa tadi? Ke gr-an”

“ya udah, aku pulang deh udah sore nih.”

“eh tunggu okey aku serius, kamu mau ngak jadi my princess?”

“apa ngak kedengaran?”

“KAMU MAU NGAK JADI PACAR AKU?”

Kau tau rasanya di tembak seseorang? Seneng banget kata iklan di tv sih serasa melewatin atmosfer cinta dan menuju rasi bintang paling manis.

“iya somad aku mau…”

“mau apa puspa? He? Kamu tidur lagi ya? Keluar dari kelas SE KA RANG”

“ha? Apa buk? Kok saya di kelas buk? Somadnya mana buk?”

“somad-somad kamu keluar SEKARANG”

Yeee jadi tadi Cuma mimpi? Tapi kok mimpi aku panjang banget rasanya dan anehnya kayak nyata aja. Mimpi yang manis. Aku berjalan menuju pintu keluar dengan mata yang masih setengah terbuka teriakkan ms.killer tadi ternyata ngak cukup buat aku sadar 100% dan walhasil aku menabrak seseorang dan buku-buku yang dia bawa jatuh berserakkan.

“eh kalau jalan pakai mata donk.” Cowok itu memaki ku.

“eh iya maaf ngak sengaja,” aku mencoba membuka mata sepenuhnya dan melihat ke arah orang yang ku tabrak “somad?”

Septi Minarni

0 komentar:

Poskan Komentar

 

http://cerita-cerita-di.blogspot.com Copyright © 2012-2013 | Powered by Blogger